by

Ridwan Kamil Resmikan Ekowisata Situwangi Hasil Revitalisasi

Seputarnews.com /KABUPATEN CIAMIS — Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meresmikan obyek wisata Situwangi hasil revitalisasi, di Desa Winduraja, Kecamatan Kawali, Kabupaten Ciamis, Sabtu (19/2/2022).

Kini, situ seluas 5 hektare tersebut tak hanya punya fungsi ekologi saja tapi juga sosial yang bernilai ekonomi yakni ekowisata.

“Ini aspirasi warga waktu dulu saya datang ke sini, lalu saya pikirkan revitalisasinya dan memang yang namanya ekologis harus punya fungsi sosial juga untuk meningkatkan kebahagiaan dan ekonomi khususnya pariwisata,” ujar Gubernur.

Revitalisasi Situwangi yang dirancang sendiri oleh Ridwan Kamil dikerjakan selama tujuh bulan dengan biaya bersumber dari APBD Jabar.

Perubahan Situwangi begitu kentara. Sebelum direvitalisasi Situwangi hanya digunakan untuk irigasi sawah dan aktivitas memancing warga. Kini sejumlah fasilitas hadir seperti jalur pejalan kaki, menara pandang, fasilitas olahraga, area pertunjukan seni, tugu macan, gazebo, restoran hingga untuk resepsi pernikahan luar ruangan.

Kang Emil memastikan, walaupun fungsi sosialnya ditingkatkan namun fungsi airnya terjaga dengan baik.

“Hari ini sudah diperlihatkan fungsi airnya terjaga dengan baik tidak ada perubahan lalu fungsi sosialnya kita hadirkan dirapikan,” kata Ridwan Kamil.

Kang Emil meyakini, Situwangi akan menjadi destinasi wisata terbaik di Ciamis. Apalagi mendatang pihaknya akan menambah fasilitas perahu berukuran besar dan penyediaan _homestay_. Pelebaran jalan masuk juga akan dilakukan oleh Pemkab Ciamis agar kendaraan besar seperti bus bisa terfasilitasi.

“Ini akan jadi destinasi wisata situ terbaik di Ciamis, seiring waktu perahu dan lainnya akan ditingkatkan,” ucapnya.

Kang Emil meminta pengelola wisata Situwangi untuk berkomitmen agar tidak ada komplain dari wisatawan yang berkunjung.

“Untuk manajemen pastikan harus _zero complain tourism_,” pintanya.

Selain itu, walaupun angka kasus penularan COVID-19 di Ciamis masih terbilang rendah, Kang Emil meminta wisatawan untuk tetap menjaga protokol kesehatan. Pengelola pun diminta untuk tegas bagi pelanggar prokes.

“Karena masih omicron tentunya prokes harus dijaga untuk memastikan semua dalam keadaan sehat. Si pengelola wisata mengatur proksenya jangan terlalu ngumpul,” pesan Kang Emil.