by

KABAR JABAR DARI ARAFAH Tunggu Kepulangan ke Tanah Air, Jemaah Haji Jabar Lakukan “City Tour”

Seputarnews. com/ MAKKAH – Jemaah haji Jawa Barat gelombang I berangsur pulang dari Makkah ke Tanah Air sejak Senin (3/7/2023). Sedangkan jemaah haji gelombang II baru akan bergeser ke Madinah, Senin (10/7/2023), pekan depan.

Sebagian besar jemaah haji Jabar menghabiskan waktunya di Kota Makkah untuk melakukan _city tour_ atau ziarah sambil berbelanja. Tentunya juga selain menjalankan ibadah umrah sunah, salat berjemaah, dan ibadah lainnya di Masjidil Haram.

Kegiatan _city tour_ begitu banyak dilakukan jemaah haji seusai puncak haji atau fase Arafah-Muzdalifah-Mina.

Hal ini tampak dari deretan bus wisata yang hampir setiap saat menaik-turunkan jemaah dalam kelompok-kelompok di depan hotel.

Contohnya di kawasan pemondokan Mahbas Jin, setiap Kelompok Bimbingan Ibadah Haji dan Umrah (KBIHU) maupun jemaah haji mandiri melakukan ziarah berdasarkan jadwalnya masing-masing. Dari mulai ziarah ke Kota Jeddah, Kota Taif sampai keliling tempat bersejarah di Makkah, dan sekitarnya.

Pembimbing KBIHU Al Fatah asal Kota Sukabumi Edi Hanaviah mengatakan, selain ke Masjidil Haram, jemaah sudah melakukan perjalanan ke Kota Jeddah, Kota Taif, dan keliling Kota Makkah, termasuk Arafah-Muzdalifah-Mina.

“Kami mencoba mengisi waktu di Makkah ini dengan beribadah, sekaligus berziarah sebelum pulang ke Tanah Air nanti bersama Kloter JKS 38 pada 17 Juli 2023. Jemaah begitu antusias mengikuti ziarah dan tur. Alhamdulillah, semua sehat,” kata Edi, Jumat (7/7/2023).

Di Kota Taif, katanya, jemaah napak tilas ke Masjid Abdullah bin Abbas, lokasi dakwah Nabi Muhammad kepada warga Taif dan mengunjungi pabrik penyulingan air mawar dan pembuatan parfum. Ziarah diakhiri dengan mengambil  niat umrah di Qarnul Manazil.

Kunjungan lainnya dari jemaah haji mandiri Kloter 38 adalah ke Jabal Rahmah, Muzdalifah, dan Mina. Walaupun jemaah sudah mendatanginya saat puncak haji, jemaah tampak antusias kembali ke tempat tersebut dengan suasana yang berbeda, kemudian disambung dengan mengunjungi Masjid Jin dan pemakaman Mala.

Baca juga:  Sekda Kota Bandung Beri Peringatan, Tiga SKPD Lakukan Lelang Akhir Tahun

Hal serupa dilakukan Kloter KJT 13 asal Kabupaten Cirebon yang mengisi waktu menjelang keberangkatan ke Madinah.

Mereka menggelar _city tour_ ke Kota Taif dan diakhiri mengambil _miqat_ di Qarnul Manajil. Taif yang berjarak 67 kilometer dari Kota Makkah merupakan kota dengan suhu tidak sepanas Makkah.

Pembimbing ibadah dari Kloter KJT 13 Ahsan Hariri mengatakan, _city tour_ dilakukan untuk napak tilas perjalanan Rasulullah SAW dalam menyebarkan agama Islam.

“Kota Taif jadi salah satu kota bersejarah. Nabi Muhammad sempat mendapatkan penolakan bahkan dengan lemparan batu hingga akhirnya dapat diterima warga Taif,” ujarnya.

Di Kota Taif, tepatnya di sekitar Masjid Abdullah bin Abbas, banyak penjual menjajakan berbagai macam suvenir seperti parfum, sorban, abaya, jam tangan, kacamata, atau peci. Ada juga pedagang kacang-kacangan, kurma, anggur, tin, aprikot, dan delima.

Jemaah asal Bandung, Kusmana, mengatakan, _city tour_ sangatlah bermanfaat bagi jemaah untuk lebih mengenal sejarah Islam, juga untuk meningkatkan pengetahuan dan keimanan tentang Islam.

“Alhamdulillah, _city tour_ dan ibadah di Madinah sudah kami jalani sebelum masa wukuf dan kini menjalani _city tour_ ke Jeddah, Taif, dan tempat-tempat lainnya. Ini menjadi semacam olahraga bagi jemaah, membugarkan diri, selain ke Masjidil Haram,” kata Kusmana.

Menurut Kusmana, _city tour_ pun menjadi momentum silaturahmi antarjemaah karena biasanya di pemondokan jemaah pergi ke Masjidil Haram atau berinteraksi dalam kelompok-kelompok kecil.

.