by

Sekda Jabar Resmikan Aksara Coffee Berdayakan Anak-anak Berkebutuhan Khusus

Seputarnews.com /KABUPATEN SUBANG — Sekretaris Daerah Jawa Barat Setiawan Wangsaatmaja meresmikan Aksara Coffe dan Barber Shop di Jalan Jenderal Ahmad Yani, Kelurahan Pasirkareumbi, Kecamatan Subang, Kabupaten Subang, Kamis (13/1/2022).

Aksara (Anak Asuh Juara) Coffee dan Barber Shop merupakan workshop yang diselenggarakan oleh UPTD Panti Sosial Rehabilitasi Anak Membutuhkan Perlindungan Khusus (PSRAMPK), yakni bagi anak yang telah mengikuti pelatihan vokasional di UPTD Panti Pemberdayaan Sosial Bina Remaja (PSBR) Dinas Sosial Provinsi Jabar.

Setiawan menyambut baik kehadiran kedai kopi dan barber shop ini. Menurutnya, Aksara Coffee dan Barber Shop dapat menjadi solusi untuk permasalahan sosial sekaligus ekonomi, yang disebut “socialpreneurship”.

“Saat ini sudah saatnya socialpreneurship kita kembangkan. Ini salah satu konsep yang luar biasa menggabungkan solusi antara permasalahan sosial dan juga ekonomi,” kata Setiawan.

Aksara Coffee dan Barber Shop merupakan worshop binaan Dinas Sosial Jabar yang kedua dioperasikan. Sebelumnya, Dinas Sosial Jabar juga telah membuka Raisa Coffee & Barber Shop di Lembang, Kabupaten Bandung Barat, yang mulai beroperasi pada awal tahun 2021.

Setiawan berharap, inovasi workshop ini dapat direplikasi oleh dinas-dinas sosial di kabupaten/kota seluruh Jabar, sehingga dapat menjadi percontohan di Indonesia.

“Ini salah satu percontohan untuk Dinas Sosial Provinsi Jabar, mudah-mudahan bisa diikuti oleh kabupaten/ kota di seluruh Jabar. Saya yakin ini akan menjadi percontohan di Indonesia,” tutur Setiawan.

Setiawan mengimbau, Dinas Sosial dapat menggandeng para pengusaha yang ada di Jabar melalui corporate social responsibility (CSR) dalam mengembangkan inovasi socialpreneurship. Potensi CSR di Jabar sangat tinggi, yakni sekitar Rp 4 triliun.

Setiawan menyebutkan, inovasi socialpreneurship ini akan lebih menguntungkan dan menjanjikan karena dikemas dengan kekinian dan memiliki pasar yang besar.

“Saatnya juga kita mengetuk para pengusaha, industri, pabrik, dan lain sebagainya, yang mempunyai dana CSR. Potensi CSR di Jabar sekitar Rp 4 triliun. Mereka bisa membantu permasalahan yang ada di ranah sosial ini,” papar Setiawan.

“Untuk (socialpreneurship) ini sangat menghasilkan dan menjanjikan. Workshop juga dikemas dengan kekinian, kelebihannya di sini,” imbuhnya.

News Feed