by

Gub Jabar Cek Progres Dua Bendungan Kering

Proyek Nasional Pengendali Banjir

Seputarnews.com / KABUPATEN BOGOR — Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengecek dua proyek nasional dam kering (_dry dam_) di Jawa Barat. Kedua bendungan kering itu yakni Bendungan Sukamahi dan Bendungan Ciawi di Kecamatan Ciawi, Kabupaten Bogor.

Pengecekan dilakukan Gubernur untuk memastikan persiapan yang layak dan bentuk laporan kepada masyarakat dalam tahap perampungan proyek bendungan yang digagas Presiden RI Joko Widodo.

“Insyaallah dalam waktu dekat tahun ini akan selesai sekaligus diresmikan oleh Pak Presiden. Kalau dua bendungan ini beres ini akan mengurangi volume air yang biasa mengalir begitu saja ke Ciliwung yang melintasi Jakarta,” ujar Ridwan Kamil, Senin (25/7/2022).

Menurut Ridwan Kamil, bendungan tidak selalu berkaitan dengan hal teknis tapi juga bisa visual, sehingga bisa dimanfaatkan sebagai tempat wisata lokal. Untuk itu Gubernur membuat sketsa yang dapat menjadi nilai plus dua bendungan ini.

“Tadi saya menghadiahkan sketsa sebuah objek yang akan membuat tempat ini instagramable kira-kira begitu ya,” ucapnya.

“Dengan melihat pemandangan itu istilahnya sudah _healing_ lihat udara dan pemandangan. Kan orang ke sini nggak mungkin kalau nggak makan. Maka apa yang kita lihat potensi di sini mungkin ada tempat makan atau apapun sehingga pulang orang senang ada memori positif,” tambahnya.

Gubernur berharap ini menjadi contoh karena pemerintah serius dalam mengurangi potensi bencana air, yakni ada dua dari sembilan bendungan yang dibangun di Jabar dalam kepemimpinan Jokowi – Ma’ruf Amin.

“Mudah-mudahan secepatnya sisanya bisa selesai sehingga manajemen air di Jawa Barat yang merupakan provinsi yang paling banyak sungainya ini bisa kita kelola dengan baik,” kata Gubernur.

Kepala Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane (BBWSCC) Bambang Heri Mulyono mengatakan proses pembangunan dua benungan kering ini sudah hampir 90 persen.

“Jadi untuk sekarang prosesnya sudah 87 persen dan rencana ini akan segera akan diselesaikan dalam waktu satu sampai dua bulan ke depan,” tuturnya.

Kata Bambang, kendala dalam proses _finishing_ adalah curah hujan tinggi yang membuat sebagian bangunan dam kering tertimbun tanah, sehingga harus mengontrol kadar airnya secara ketat.

“Kami selalu berkoordinasi untuk berbagai macam masalah yang ada di sini, termasuk untuk lahan terbuka termasuk untuk penggunaan jalan akses di depan. Kami selalu koordinasi dengan warga sekitar dan tentunya dengan pemerintah setempat kita selalu berkoordinasi,” tutup Bambang.

Bendungan kering adalah bendung yang dibangun khusus untuk mengontrol banjir. Biasanya tanpa turbin dan pintu air untuk membiarkan alir sungai mengalir dengan bebas selama kondisi normal. Pada saat curah hujan tinggi, bendung akan menahan kelebihan air dan mengalirkan secara terkontrol.  (Tya)*